```
Aishaiah. Powered by Blogger.
"Barang Siapa Mengenal Dirinya Sesungguhnya dia telah Mengenal Tuhannya..." (Ali bin Abi Talib)

Tidur Kaki Mengarah ke Kiblat

Thursday, July 26, 2012

Assalamualaikum... ^_^


Alhamdulillah sekarang sudah habis minggu pertama intersesi, study memang memenatkan tapi sangat menyeronokkan. Sedar x sedar sekarang ni aku sudah berada di tahun akhir, ya Allah berikan aku kekuatan untuk terus menempuhi dugaan untuk menghabiskan pengajian ini.


Kawan time ketawa memang senang untuk di cari tapi kawan time menangis punya payah mau jumpa ehehe, frust sendiri, alhamdulillah aku masih ada lagi kawan yang boleh menangis bersama walaupun aku x suka menangis.


Membebel dulu sebelum memulakan cerita...^_^. Topik utama untuk entry kali ini sebenarnya mengenai tidur kaki mengarah ke kiblat. Minggu lepas punya susah payah memindahkan barang dari kolej Melati ke Seroja. Alhamdulillah Allah masih beri kemampuan tanpa menyusahkan banyak orang, kecuali my BFF lah yang sentiasa disisi, maaf selalu menyusahkan. Apapun kita berjaya menempuhinya. Ada sedikit kegeraman dengan peraturan kolej ni, hari tu kata boleh tinggal di Melati time intersesi/shortcourse last minute kena pindah ke Seroja pula. Sabar ja lah, nasib baik seroja dekat dengan kelas jd senang sikit, tapi yang susahnya tu kena angkut barang aku yg satu sem lepas semua ke Seroja. Kali ni memang dah nekad x mau tinggal di Melati lagi tu lah angkut semua tu ehehe. Tapi masalah nya sekarang sudah 4 malam tidur di sini baru aku perasan susunan katil menyebabkan kaki mengarah ke kiblat time tidur, jadi mulalah berasa risau dan bertanya serba sedikit tentang hukum tu dengan ustaz-ustaz & buat sedikit research. Akhirnya terjawab juga persoalan di hati.


Tidur mengarahkan kaki ke kiblat itu hukumnya tidak jatuh sampai haram tapi tidak berapa elok dari segi penghormatan. Di bawah ada beberapa hujah tentang tidur mengarahkan kaki ke kiblat:


1. Shaikh ‘Abd-Allaah ibn Humayd telah ditanya berkenaan menghalakan kaki ke arah kiblat. 


Beliau memberikan jawapan: "Tidak ada bukti yang menunjukkan perbuatan tersebut dilarang, akan tetapi sesetengah ulama menganggap perkara sedemikian sebagai makruh untuk menghalakan kaki ke arah Ka’baah jika dia berdekatan dengannya, tetapi tidak dengan paksaan. 


Tetapi Ulama tidak melarang untuk menghala kaki ke arah kiblat jika Masjid tersebut berada ditempat lain kerana tiada kesalahan berkenaannya, Insyallah. 
- (Fataawa al-Shaykh Ibn Humayd, p. 144) 




2. Shaykh Ibn ‘Uthaymeen juga ditanya soalan berkenaan kaki menghala kearah kiblat ketika tidur. 


Beliau memberikan jawapan: "Tidak ada kesalahan bagi seseorang itu jika ia tidur dan kakinya menghala ke arah kiblat". 
- (Fataawa al-Shaykh Ibn ‘Uthaymeen, 2/976) 


Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.
Renung-renungkan dan selamat beramal...


Rujukan:
Islam Q&A Sheikh Muhammed Salih Al-Munajjid
Al-ahkam.net

0 comments:

Post a Comment

Popular Posts

Follow by Email

About This Blog

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP